Wednesday, June 29, 2011

cerpen alam..

alhamdulillah..segala puji bagi ALLAH SWT yang maha AGUNG..tidak tergambar betapa banyak nikmatNYA yang di kurniakan kpd setiaop manusia..dengan KeBIJAKSAAN ILLAHI,alhamdulillah ..baru baru ini baru saja mula menulis cerpen..mungkin tidak sehebat cerpen sahabat sahabat lain,tapi ana tetap bersyukur dengan cerpen dengan IZINNYA...ana harap agar di masa hadapan ana akan dapat memperbaiki lagi daya penulisan cerpen ana.:).syukran...

 Aku sentiasa dengan dunia ku sendiri,aku suka akan keseronokan,,malas lah nak  fikir pasal akhirat ne.kadang kadang aku boleh terfikir begitu.hahaha inilah rasanya anak muda,,penuh  dengan keseronokan yang bersyahdu..aku suka keluar rumah,clubbing salah satu aktiviti ki,,pergaulan bebas sudah menjadi rutin harian ku,,Cuma kadang kala aku terasa terkongkong dengan diriku,kerana aku terpaksa berpura pura di depan ayah dan kakak ku,,Bukan aku mau jadi begini dengan hidup sebagai remaja yang liar,tapi semenjak ibu dah meninggal,aku terpaksa mencari keseronokan yang lebih.hahha,kadang kala aku nak berubah,tapi entah lah!!belum masanya kot.satu malam ,seperti biasa ,aku akan meminta izin dari ayah untuk keluar rumah,atas alasan study group ngan kawan2,.mungkin wajahku ne,boleh di percayai,maka ayah benarkan,aku keluar rumah bertudung,,

Nak tapuk identity.konon lah...bila aku sampai di markas,aku akan berpakaian seperti rakan2 ku,,hahahaha.life is fun!!Dalam sibuk aku berseronok dengan rakan2 ku,tiba2 pihak polis datang ..apa lagi kelam kabut lah semua orang,,aku pula lari lintang pukang,.aku terkejut bila aku Nampak seorang polis tekun mengejar aku,,,aku berlari dengan sekuat hati,,masa tue ,sempat lagi fikir ,lebih baik aku tak keluar malam tue,erm di pendekkan cerita,aku lari sampai kat sebuah belukar,then,,tiba tiba pemandangan masa tue gelap....

Petang tadi aku masih sempat berbicara dengan sang rumput yang sungguh  mengerti akan jiwa ku.Alam  ciptaan TUHAN inilah yang sentiasa mendamaikan.Semua orang menyangka aku gila,Setiap kali aku berbicara dengan si bunga, pasti dari jauh kedengaran lagi suara manusia yang  tidak mengenal erti kasih sesama saudara .“woi!si gila mula gila.. si gila bercakap lagi!”di selangi dengan ketawa yang berdekah dekah. Saat itu,aku hanya mampu bersabar saja..titisan air mata sentiasa menjadi peneman ku tatkala aku keseorangan. "Ya Allah, apakah dosaku sampai aku diperlakukan sebegini."

Aku merenung jauh melihat kuntuman bunga yang terdapat di taman itu.“Wahai si gadis yang manis,biarlah kata kata manusia yang mengatakan engkau gila,sentiasa lah sabar, "Jangan takut, jangan berdukacita." - Al-Ankabut 29:33”.Engkau masih ada kami yang sentiasa ada setiap masa jika engkau ingin berbicara ,katakan saja, insyaALLAH ,kami boleh mendengar suara hati mu”...aku tersentak akan  suara itu,aku melihat sekeliling ,tiada seorang pun kelibat manusia.Ah!mungkin hanya igauan aku yang ingin berpuitis lagi,kata hati ku.

wahai si gadis, engkau bukan dalam igauan .Engkau dalam dunia nyata,tetapi hanya orang orang yang mempunyai hati yang bersih saja mampu mendengar suara kami”.Aku terpana sebentar,.Ya !aku bukan mimpi.Saat  itu ,bunga cantik melemparkan senyuman manis kearah ku,aku melihat rumput juga begitu,sambil lalang melambai lambai ke arah kepada ku. Adakah kamu yang berkata kata tadi??aku bertanya kepada makhluk  ciptaan ALLAH ,yang sungguh berwana warni itu,“Ya.kami lah,wahai manusia jangan bersedih .walaupun kami bukan manusia,tetapi kami tahu kamu adalah seorang yang baik.kerana kami juga ciptaan ALLAH,kami tidak di kurnia anugerah akal seperti manusia,tetapi kami telah di takdirkan untuk sentiasa berzikir,oleh itu wahai wanita yang cantik jika engkau ingin tenang sentiasa lah engkau berzikir pada tuhan yang satu”.

Aku sungguh terkejut!Maha suci Allah !!Subhanaalah!!betapa kerdilnya diriku ini ,hanya sentiasa bersedih bila di pinggirkan,aku begitu hina,aku malu dengan bunga2,rumput dan lalang yang memberikan kata2 kpd ku,,walaupun tidak mempunyai akal.tetapi mereka punya perasaan untuk beribadah pada tuhan,alangkah indah jika aku sedar dari dulu dan alangkah indah jika aku mendapat kata kata dari mereka yang di gelar manusia.Terima kasih wahai ciptaan ALLAH ,wahai bunga yang sentiasa mekar memberi ketenangan .Terima kasih wahai rumput yang sentiasa menghijau.Terima kasih wahai lalang yang tumbuh merimbun.Mulai saat ini aku tidak akan berputus asa walaupun dugaan datang.aku berlalu pergi dengan hati yang terasa insaf sambil linangan  ku lemparkan, rasa syukur kerana di beri kesempatan itu.Itulah saat terakhir aku berkesempatan berada di masa yang indah itu.                                      


 SUHAILAH!SUHAILAH!SUHAILAH!aku terjaga dari tidur ku,jantung ku berdebar debar ,mataku berair.Aku terpingga pingga .adakah tadi itu mimpi  atau satu fantasi yang berfondasi dalam usia hidup ku sebentar tadi..aku membiarkan diri ku dalam kebingungan..walaupun begitu,aku seperti masih di bayangi oleh suara bunga ,rumut dan lalang yang aku temui tadi.aku bingkas duduk di hujung katil ku,.aku  melihat kucing ku sedang mengiau menarik perhatian ku , lalu aku mendakap kucing comel itu.sedang aku mengusap bulu kucing itu,baru aku teringat suara siapa yang memanggil aku sebentar tadi?cukup kuat  sehingga aku terjaga dari tidur.“Mungkin aku berhalusi lagi”!,bentak hatiku . “Bukan,wahai gadis yang cantik,,kamu bukan berhalunasi,ini  betul betul,,bukan cubaan,,”aku tergelak sebentar ,kata kata itu seperti skrip lakonan allahyarham tan sri p.ramlee.aku kembali dunia nyata,mencari dari mana datangnya suara itu,aku merenung kucing ku,,mustahil kamu yang bercakap.kan wahai kucing? . “Tentu sekali aku yang bercakap.wahai gadis yang cantik,hidup ini merupakan satu permainan ,engkau cukup bertuah kerana di ber akal oleh ALLAH ,bukan seperti haiwan seperti aku ,namun kami masih di beri perasaan untuk menyayangi.tetapi sungguh mengecewakan ,manusia sekarang ini sudah tidak nerfikiran seperti seorang manusia,manusia sekarang seperti sudah hilang akal.aku merasakan haiwan lebih pandai menjaga anaknya sendiri,berbanding manusia yang suka membuang anak2 dan bayi yang comel..inikah manusia yang di katakan sebagai akal..kenapa lah manusia tidak menggunakan akal dengan sebaiknya..jika begini,lebih baik kurnia akal itu di berkan saja kepada haiwan.
Aku tersentak!!rupanya kucing itu berkata dalam nada yang sedih.seakan akan sikucing kecewa dengan sikap manusia yang teruk dari pada haiwan.sekali lagi aku menangis, “ya allah,kenapa manusia tidak bersyukur dengan nikmat akal yang di berikan kepada mereka”.
Terima kasih wahai kucing yang comel,kata kata mu membuat aku terfikir betapa manusia ini sungguh tidak menggunakan akal yang di berikan kepada mereka dengan sebaik.terima kasih wahai kucing!!
pintu bilik ku di buka ,kelibat seorang manusia yang amat aku cintai ,ibuku,,,
aku berlari memeluk ibu,wahai ibu,sue baru sedar sue tidak pernah berfikir mengenai kehidupan ini dengan menggunakan akal dengan sebaiknya...sue tidak pernah bersyukur dengan nikmat akal yang di berikan....sue baru sedar!!
.tiba tiba kelibat ibu ku hilang,aku menoleh ke belakang .kucing ku turut kabur dari pandangan ku,pemandangan di taman bunga berserta rumput dan lalang datang menjelma,lalu bersilih ganti dengan gambaran kucing dan ibuku....aku terasa dunia ku pusing,,,,,,di mana kah aku?


“SUHAILAH !bangun Suhailah”!jantung ku berdegup laju ,tiap kali nama ku di sebut.aku takut aku dalam awangan fantasi yang bermungkin lagi.Aku membuka perlahan lahan mataku,pemandangannya putih,dinding dan syiling juga putih.Aku melihat ayah dan kakak tersenyum sambil linangan air mata yang jatuh,seakan aka nada sesuatu yang menggembirakan apabila  melihat ku.”Sue,dah sedar?Alhamdullilah.”kata ayahku.
Ayah menjelaskan kepada ku sudah 3 hari  di hospital dan tidak sedarkan diri.aku bertanya kenapa begitu? ayah menggeleng tidak tahu.Aku merenung jauh ke tepi sisi katil ku.Aku teringat akan pengalaman aku yang berlaku sebentar tadi ,adakah masih satu fantasi atau realiti.Aku membuat keputusan untuk tidak menceritakan kepada sesiapa pun,
aku menjenguk keluar tingkap hospital,dari kejauhan aku melihat seperti bunga,rumput ,lalang dan arwah ibu ku melambai lambai kearah ku,ow,,,aku tersenyum sendiri.terima kasih kepada semua...saya sayang kamu..mama ,mama..mama...
setelah selesai urusan di hospital ,ayah mengajak aku balik ke rumah.dalam perjalan ke rumah ,aku berazam untuk menjadi seorang manusia yang akan menggunakan kurniaan akal dengan sebaik baik.aku teringat akan kata  kata yang menusuk, “perbaiki dirimu dan ajaklah orang lain.”terima kasih ALLAH..aku akan berubah,syukur kerana kejadian pelik tue mengubah aku,aku berjanji tidak akan nakal lagi.

No comments:

Post a Comment

Follow by Email