Sunday, July 3, 2011

kArat JAHILLIYAH


Dari mata ke hati..
Cerota si penderma hati^^
Sabda Rasullulah SAW(Riwayat Muslim daripada Abu Hurairah.)

"Sesungguhnya ALLAH tidak memandang rupa dan harta bendamu,tetapi ALLAH melihat kpd hati dan amal mu".

Alhamdulillah,hari tue ka ana berpeluang utk menyaksikan rakaman tv~~dari mata ke hati.salah satu perkara yg ana maU share kan pasal ne cerita si penderma hati...
Antara kata2 dan pesanan si pederma hati..
“manusia itu ada hati.kan??hati kita ne terbahagi kpd 2,iaitu dalam bentuk fizikal (yg kita beLajar dr dulu,hati ne warna merah,)..masih ingat??.dan satu lagi dalam bentuk spiritual.
Kita tahu bhw nyatanya hati ini merah,fizikal nya mungkin sihat,tapi mcm  mana pula dari segi spiritualnya?? adakah jua sihat?atau sebaliknya maka ,oleh itu ,kita mesti memastikan bahawa hati kita dalam bentuk spiritual ne lagi dalam keadaan yg bagus~~
Erm...betul.kalau d kaji diri ,kita ..mcm mna ya??bagaimana hati kita???teringat pula ,akan salah satu tazkirah yg pernah d sampaikan oleh seorang sahabat dahulu...mengenai hati dan dosa..
Hati itu akan berparut.kisahnya,seorang anak dan seorang ayah..suatu hari,si ayah berkata kpd anaknya bahawa dia akan menukul paku ke tiang setiap kali anaknya melakukan kesilapan..maka si anak pun kata ok.masa pun berlalu,sehingga satu hari si anak melihat ke arah tiang tue.si anak terkejut melihat tiang itu yg hampir d penuhi oleh paku.kemudian,kan si anak ne teringat akan pesan ayahnya dulu,kalau anaknya ingin bertaubat dari kesalahan ,si ayah akan mencabut paku itu dr tiang...maka d pendekkan cerita si anak pun mulai taubat.,setiapkali anak taubat,tiap kali itu juga si ayah akan mencabut paku itu..sehingga abis paku itu d cabut keseluruhannya..~~

Si anak ne kan gembira sudah,kerna sudah tidak melihat satu paku pun d tiang itu,,tetapi si anak x puas hati,kerna masih ada kesan2 lubang angkara paku yg d tebuk d situ..maka berkata lah siayah....
“wahai anak ku yang d cintai,tiang itu ibarat hati,manakala paku itu pula seperti dosa2 yg d lakukan...kita bertaubat dr dosa,namun masih ada tinggal parutnya...maka  kita insafkan lah hati kita supaya x lakukan dosa..
<d pendekkan cerita>si anak pun menangis kesal.....

*TAMAT*

Maaf ya sahabat2 kalau cerita yg d sampaikan seperti versi baru,mungkin ada silapnya,kalau ada mohon d perbaiki...^^

Ana menasihati diri terutama...kalau kita nak berubah ,kita berubah lah dengan kekuatan yg sebenar2nya,,kalau kita berkata kita ingin meninggalkan kemaksiatan yg pernah bersarang d hati kita,kita tiinggal kan lah dengan sebenar2nya..sentiasa lah kita takut dengan azab ALLAH.
Seorang teman ana ,pernah berkata,”kita ne manusia sentiasa akan mudah berpaling kpd kemaksiatan dan kesilapan lalu,ini adalah kerana dalam diri kita masih ada KARAT JAHILLIAH!!”...
SAat ,dengar word”KARAT JAHILLIAH”..terkesima sebentar,,kerna kemungkinan ana jua mempunyai potensi untuk melakukan kesilapan yg lalu.....

HATI itu ibarat raja di dalam kerajaan diri.kalau baik,kerajaan ,maka baiklah seluruhnya.

Tanyalah diri kita,adakah segala kebaikan yang dilakukan selama ini d kuasai oleh hati yang mengikut kata telunjuk bisikan syaitan ,ATAU  pun hati yang benar benat ikhlas utk mendptkan keredhaan ALLAH.Betapa sukarnya mendidik hati yang sengtiasa rebutan antara malaikat dan syaitan ini..~~


^^...kekuatan hati itu amat luarbiasa,kerna dari mata hati yg mampu melihat memberikan inspirasi kpd ku..
Assalammualaikum w.b.t.

No comments:

Post a Comment

Follow by Email